Senin, 24 Januari 2022 15:23:00

Daftar Pemenang VinFuture Prize Perdana Diumumkan

 HANOI, VIETNAM - Acara Penghargaan VinFuture pertama menghormati para penemu teknologi vaksin mRNA inti; kerangka logam-organik (MOF); semikonduktor fleksibel dengan sifat penginderaan kulit manusia, dan tenofovir gel untuk mencegah HIV. Proyek-proyek ini adalah pencapaian ilmiah luar biasa yang akan berdampak positif bagi kehidupan miliaran orang di dunia sekarang dan di masa depan.

Dengan menghormati para pemikir luar biasa yang penelitian dan terobosan inovasi teknologinya akan meningkatkan kualitas hidup dan memastikan kehidupan yang berkelanjutan untuk generasi mendatang, VinFuture Prize diluncurkan pada Hari Solidaritas Internasional 2020 dan secara unik selaras dengan satu atau lebih Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Program pemberian penghargaan ini merupakan bagian dari kegiatan VinFuture Foundation, sebuah dana nirlaba independen yang dijalankan oleh Ph?m Nh?t Vu?ng, miliarder Vietnam pertama, dan Pendiri dan Ketua konglomerat Vietnam terbesar, Vingroup Corporate, bersama dengan istrinya, Ny. Ph?m Thu Huong, untuk menciptakan perubahan yang berarti dalam kehidupan sehari-hari jutaan orang, dengan mengakui dan menghargai inovasi transformatif dalam sains dan teknologi.

Penghargaan ini menarik hampir 600 nominasi dari 60 negara dan wilayah di tahun pertamanya, Penghargaan ini mewakili terobosan ilmiah dan teknologi terbaik di bidang ini. Dari nominasi ini, hampir 100 berasal dari 2% ilmuwan dunia yang paling banyak dikutip, banyak di antaranya telah memenangkan penghargaan bergengsi, seperti Hadiah Nobel, Hadiah Terobosan, Hadiah Tang, di antara banyak lainnya.

Hadiah utama senilai 3 juta USD diberikan kepada 3 ilmuwan, Katalin Kariko (AS), Drew Weissman (AS) dan Pieter Cullis (Kanada) atas penelitian mereka tentang teknologi mRNA, yang membuka jalan bagi efektifitas vaksin COVID-19. Dalam studi mereka, 3 ilmuwan mampu memodifikasi mRNA dan merangkumnya dalam nanopartikel lipid, mencegah sistem kekebalan bereaksi terhadap mRNA asing yang masuk ke dalam tubuh dan menghindari induksi sitokin, toksisitas, dan efek di luar target.

Berdasarkan temuan Katalin Kariko dan Drew Weissman, serta pengembangan nanopartikel lipid oleh Pieter Cullis, perusahaan farmasi seperti Pfizer-BioNTech dan Moderna telah mampu memproduksi vaksin COVID-19 yang efektif dalam waktu singkat.

Selain berfungsi sebagai garis pertahanan global terhadap peningkatan infeksi dan kematian akibat pandemi COVID-19, teknologi mRNA juga berpotensi untuk menciptakan vaksin terhadap HIV, kanker, penyakit autoimun, dan penyakit genetik, berpotensi menyelamatkan miliaran nyawa di masa depan.

Selain Hadiah Utama, 3 Hadiah Utama, masing-masing senilai $500.000, diberikan kepada inovator wanita dan inovasi yang diakui di sektor-sektor yang sedang berkembang dan di negara-negara berkembang.

Penghargaan Khusus pertama untuk "Inovator dengan pencapaian luar biasa di bidang yang sedang berkembang" diberikan kepada Profesor Omar Yaghi (AS) atas karyanya dalam penemuan kerangka logam-organik (MOF).

MOF adalah jenis material baru yang terbentuk sebagai jaringan molekul bermuatan yang terikat pada ion logam, dengan porositas permanen dengan luas permukaan tinggi dan stabilitas yang mengesankan. Dengan ukuran pori yang dapat disesuaikan yang memungkinkan penyerapan dan penyimpanan molekul gas dan air, MOF memberikan solusi untuk menangkap, menyimpan, memisahkan, dan memanipulasi berbagai gas dan partikel secara kimiawi, serta berpotensi menciptakan lingkungan yang lebih bersih dan sumber daya udara, energi, dan air yang lebih bersih.

Secara khusus, mesin pemanen air MOF Profesor Omar Yaghi telah terbukti memiliki potensi untuk menghasilkan air bersih kapan saja, di mana saja. Jika diterapkan dengan sukses, Kemenkeu dapat meningkatkan kehidupan jutaan orang di daerah yang kekurangan air, membantu meningkatkan kemandirian air dan meningkatkan kualitas hidup.

Penghargaan Khusus kedua, untuk "Inovator Wanita", diberikan kepada Profesor Zhenan Bao (AS) atas karyanya dalam mengembangkan perangkat elektronik fleksibel dengan sifat penginderaan kulit manusia. Perangkat elektronik terbuat dari bahan semikonduktor molekul fleksibel dengan sifat penyembuhan diri dan biodegradable, memungkinkan perangkat elektronik untuk diintegrasikan dengan mulus ke dalam tubuh manusia.

Alat ini memiliki potensi besar dalam diagnosa medis dan perawatan kesehatan yang cerdas dan juga dapat diterapkan pada perangkat elektronik yang dapat dipakai dan ditanamkan, meningkatkan kualitas hidup jutaan penyandang disabilitas dan menciptakan terobosan medis di masa depan.

Penghargaan Khusus ketiga untuk "Inovator dari Negara Berkembang" diberikan kepada Profesor Salim Abdool Karim dan Profesor Quarraisha Abdool Karim dari Afrika Selatan atas penelitian mereka tentang pencegahan HIV. Dengan pengalaman luas dalam epidemiologi, kedua ilmuwan mengembangkan gel berbasis tenofovir yang mencegah penularan HIV secara seksual, meletakkan dasar untuk profilaksis pra-pajanan. dalam pencegahan HIV. Profesor Salim Abdool Karim dan Quarraisha Abdool Karim juga telah menciptakan obat oral yang memenuhi strategi pencegahan HIV di seluruh dunia, termasuk pada wanita dan bayi.

Penelitian kedua profesor ini telah diakui oleh UNAIDS dan WHO sebagai terobosan ilmiah penting yang berdampak luar biasa memiliki dampak yang signifikan dalam menghentikan pandemi HIV AIDS di benua Afrika dan di seluruh dunia.

"VinFuture Prize pada tahun 2021 mengakui karya ilmiah yang benar-benar luar biasa yang telah, sedang dan akan dibuat, memiliki dampak positif pada kehidupan jutaan orang. atau bahkan miliaran orang di seluruh dunia. Para pemenang telah membawa solusi baru untuk beberapa tantangan terpenting yang dihadapi umat manusia, seperti penyakit menular, dan memenuhi kebutuhan mendesak akan energi nol-karbon. Penghargaan VinFuture menghormati kekuatan sains dan teknologi untuk memecahkan masalah global," ungkap Profesor Sir Richard Friend, Ketua Dewan Penghargaan VinFuture.

Upacara Penghargaan VinFuture pertama disiarkan langsung di saluran-saluran media besar di dunia, dengan disaksikan oleh Pham Minh Chinh, Perdana Menteri Vietnam, para pemimpin kementerian, duta besar global, pemimpin industri, dan khususnya, ilmuwan internasional terkemuka.

Upacara penghargaan menandai berakhirnya musim pertama VinFuture Prize dengan hasil yang jauh melebihi harapan Dewan Penghargaan dalam hal kuantitas, kualitas, dan potensi penerapan praktis dari nominasi.

VinFuture Prize Kedua mulai menerima nominasi

Setelah berakhirnya acara VinFuture Prize perdana. VinFuture Foundation akan membuka portal nominasi mulai 15 Februari hingga 3 Juni 2022. (*).

Share
Komentar
Copyright © 2012 - 2022 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.Jasa SEO SMM Panel Buy Instagram Verification Instagram Verified