Senin, 24 Januari 2022 18:26:00

Thorium, Sumber Energi Baru yang Berlimpah

HANOI, VIETNAM - Profesor G�rard Albert Mourou yang memenangkan Nobel Fisika pada tahun 2018, di simposium "Science for Life" yang diluncurkan pada 19 Januari, menjelang Upacara Penghargaan VinFuture Prize, mengatakan bahwa dia sedang meneliti thorium, sebuah sumber daya yang melimpah yang dapat membantu manusia memecahkan masalah energi hingga 20.000 tahun.

Thorium - Energi masa depan?

Profesor, yang juga anggota Dewan Hadiah VinFuture, mengatakan bahwa Thorium sedang dipelajari untuk menggantikan Uranium dalam produksi tenaga nuklir. Jika berhasil, ini akan menjadi solusi efektif untuk menipisnya sumber energi.

Menurut Prof Mourou, Thorium memiliki tiga keunggulan. Yang pertama adalah kelimpahannya di alam. "Dibandingkan input produksi tenaga lain, kalau Karbon satu unit, Uranium lima, maka Thorium sampai 1 juta unit," katanya.

Kedua, Thorium menghasilkan jauh lebih sedikit limbah daripada Uranium. Dan ketiga, siklus hidup bahan beracun Thorium sangat pendek dibandingkan dengan Uranium.

"Itulah mengapa ini merupakan peluang bagi kami di bidang energi nuklir. Ini adalah area yang belum pernah kami eksplorasi sebelumnya dan kami dapat sekarang. Sumber energinya dapat memenuhi kebutuhan 10 miliar orang untuk jangka waktu 10,00 -20.000 tahun," kata Prof, Mourou.

Studi tentang sumber energi baru sekarang menjadi misi yang mendesak. Inilah salah satu alasan menjelang Upacara Penghargaan Penghargaan VinFuture, ada sesi tentang energi baru, dengan partisipasi banyak ilmuwan terkemuka.

Hadirin termasuk Profesor Richard Henry Friend (University of Cambridge, Inggris), Ketua Dewan Hadiah VinFuture, Profesor Nguy?n Th?c Quy�n (University of California, AS), Wakil Ketua Komite Pra-Pemutaran VinFuture Prize, Profesor Antonio Facchetti (Universitas Barat Laut), Profesor G�rard Albert Mourou, pemenang Hadiah Nobel Fisika 2018, dan Sir Kostya S.Novoselov, pemenang Hadiah Nobel Fisika 2010.

Pentingnya energi baru

Pada acara tersebut, Profesor Sir Richard Henry Friend mengatakan bahwa misi tersebut merupakan tugas yang sangat penting dan sulit, menekankan pentingnya energi baru. Untungnya, itu adalah sesuatu yang bisa dipecahkan oleh sains dan teknologi, tambahnya.

"Sepuluh tahun yang lalu, pesan untuk mengurangi emisi karbon bersih menjadi nol pada tahun 2050 dianggap sebagai omong kosong. Tapi sekarang, dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, itu mungkin," kata Profesor Friend.

"Ilmu pengetahuan dan teknologi telah mengurangi biaya. Pada tahun 2010, bentuk energi termurah adalah batu bara dan tenaga nuklir, dan sebagian kecil adalah tenaga angin.

"Sepuluh tahun kemudian, biaya tenaga surya berkurang tajam, jauh lebih banyak daripada yang pernah dipikirkan orang paling optimis."

Tenaga surya juga merupakan sumber energi yang menarik perhatian banyak ilmuwan pada pembicaraan tersebut. Jika Profesor Antonio Facchetti senang dengan energi matahari, Profesor Sir Kostya S.Novoselov, pemenang Hadiah Nobel Fisika 2010, mengalihkan perhatiannya ke opsi penyimpanan untuk meningkatkan efisiensi sumber energi terbarukan.

Di antaranya, graphene, bahan yang membawa Profesor Novoselov Hadiah Nobel Fisika 2010, adalah salah satu solusi optimal. "Tenaga surya yang terintegrasi dengan baterai penyimpanan dapat dimanfaatkan secara optimal, sangat berdampak pada efisiensi energi," kata profesor.

"Baterai modern memiliki struktur dan desain yang kompleks, tetapi efisiensinya bergantung pada pembangkit listrik. Penelitian kami tidak terbatas pada metamaterial ini (graphene) tetapi banyak material lainnya."

Sementara itu, Profesor Nguy?n Th?c Quy�n (University of California, AS) mengatakan bahwa setiap negara harus menggunakan kekuatannya sendiri untuk menciptakan sumber energinya sendiri.

"Misalnya, Vietnam memiliki garis pantai yang panjang, dengan banyak sinar matahari di wilayah Tengah, yang memiliki keuntungan dari tenaga angin, jadi ini adalah kekuatan untuk dimanfaatkan," kata Ketua Pra-Pemutaran VinFuture Prize Komite.

Pada simposium "Science for Life" yang diadakan pada 19 Januari, ada dua sesi lagi tentang Masa Depan Kesehatan dan Masa Depan Kecerdasan Buatan, dengan partisipasi banyak ilmuwan terkemuka di dunia, terutama Profesor Katalin Kariko, yang membangun fondasi untuk teknologi mRNA vaksin COVID-19, yang berkontribusi besar dalam perjuangan global melawan pandemi.

Pada 20:10 waktu setempat pada tanggal 20 Januari, Upacara Penghargaan Peresmian Penghargaan VinFuture Sains dan Teknologi Global akan diadakan di Gedung Opera H� N?i. Upacara akan disiarkan langsung di VTV1, platform digital VTV dan VinFuture, dan platform media internasional seperti CNN, CNBC, Euronews dan TechNode. (*).

Share
Komentar
Copyright © 2012 - 2022 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.Jasa SEO SMM Panel Buy Instagram Verification Instagram Verified