• Home
  • Kilas Global
  • Kenanga Investment Bank Berhad Catat Laba Bersih Sebesar RM86,5 juta dalam 9 Bulan Pertama Tahun 2021
Sabtu, 27 November 2021 09:12:00

Kenanga Investment Bank Berhad Catat Laba Bersih Sebesar RM86,5 juta dalam 9 Bulan Pertama Tahun 2021

KUALA LUMPUR, MALAYSIA - Kenanga Investment Bank Berhad, Bank investasi independen terkemuka di Malaysia, mencatat laba bersih sebesar 6,5 juta ringgit untuk periode sembilan bulan yang berakhir 30 September 2021, melonjak 37,4% dari 63 juta ringgit pada periode yang sama tahun fiskal sebelumnya (9M20).

Pendapatan bersih tahun ini telah mencapai 586,3 juta ringgit, meningkat 1,4% dibandingkan periode yang sama tahun 2020. Biaya operasional sedikit berkurang menjadi 490.7 juta ringgit. Pada sembilan bulan pertama tahun 2021, pengembalian ekuitas tahunan (ROE) adalah 11,3%, dibandingkan dengan 9,0% untuk periode yang sama pada tahun 2020.

Kinerja pendapatan yang kuat terutama disebabkan oleh kontribusi yang lebih tinggi dari bisnis pialang saham dan manajemen investasi, serta bagi hasil dari rekanan Rakuten Trade Sdn Bhd.

Bisnis pialang saham grup mencapai laba sebelum pajak (PBT") sebesar 68,8 juta ringgit dalam 9 bulan pertama tahun 2021, yang lebih baik dari RM52,7 juta pada periode yang sama tahun fiskal sebelumnya, terutama karena bunga bersih yang lebih tinggi, perdagangan bersih dan Pendapatan investasi yang lebih baik dan beban kerugian kredit yang lebih rendah.

Pendapatan investasi perdagangan ekuitas bersih meningkat 40,2% tahun-ke-tahun menjadi 56 juta ringgit. Pangsa pasar bisnis ini terus berkembang, terutama di pasar ritel, dari 21,9% menjadi 23,5%, sekali lagi memantapkan posisinya sebagai salah satu pialang saham ritel terbesar di pasar. Selama periode yang sama, Rakuten Trading juga meraih pencapaian membanggakan lainnya, dengan jumlah akun terdaftar di platform perdagangan online yang berkembang pesat melebihi 200.000.

Sementara laba sebelum pajak bisnis investasi dan manajemen kekayaan grup telah berhasil mencapai rekor tertinggi, yang meningkat tiga kali lipat menjadi 20,6 juta ringgit dari 7,6 juta ringgit dalam sembilan bulan pertama tahun lalu. Pertumbuhan signifikan tersebut disebabkan oleh peningkatan aset yang dioperasikan oleh manajemen dan tim agen penjualan, yang mendukung peningkatan beban dan pendapatan fee manajemen. Aset yang dikelola (AUA) mencapai 16,3 miliar ringgit, meningkat 18,4% year-on-year.

Pada kuartal III tahun 2021, kinerja omzet dan laba bersih dipengaruhi oleh lemahnya volume perdagangan Bursa Efek, sehingga mengakibatkan penurunan pendapatan bersih pialang dan perdagangan serta investasi. Omset bersih untuk kuartal ini adalah 22,6 juta ringgit, dan laba bersih adalah 26,3 juta ringgit.

"Dengan dimulainya kembali semua sektor ekonomi secara bertahap, pembatasan perlahan-lahan dilonggarkan. Rencana vaksinasi Covid-19 berjalan dengan baik, langkah-langkah revitalisasi telah dilakukan, penerapan langkah-langkah stimulus dan permintaan yang terpendam. Kami tetap optimis tentang prospek ekonomi Malaysia untuk tahun mendatang," ungkapt Datuk Chay Wai Leong, Direktur Pelaksana Kenanga Investment Bank Berhad, dalam rilis, Kamis (25/11/2021).

" Penurunan aktivitas perdagangan tidak hanya terjadi di Bursa Efek, tetapi juga fenomena yang dihadapi bursa utama lainnya di seluruh dunia. Ini mungkin sedikit berdampak pada omset kami di kuartal berikutnya, tetapi secara keseluruhan secara umum, kami masih dapat memanfaatkan keuntungan dari sumber pendapatan yang beragam, dan kami diharapkan dapat mencapai kinerja yang sebanding dengan tahun lalu,".

" Dengan model bisnis digital centric kami, ditambah dengan operasi yang berkelanjutan, kami masih dalam posisi yang menguntungkan dalam hal pengembangan bisnis dan penciptaan nilai bagi pemegang saham jangka panjang," tutup Datuk Chay Wai Leong. (*).

Share
Komentar
Copyright © 2012 - 2022 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.