Rabu, 17 Maret 2021 14:41:00

Rusmin: TKWL Jangan Nambah Beban Warga Siak

RIAUONE.COM,SIAK- Anggota Komisi III DPRD Siak, Rusmin mengingatkan PT Teguh Karsa Wana Lestari (TKWL) agar tidak menambah beban warga Kecamatan Bungaraya dengan keberadaan perusahaan di daerah tersebut.

Rusmin mengatakan, masyarakat kerap memberikan laporan ke DPRD tentang ketidakpedulian perusahaan terhadap masyarakat dan infrastruktur di daerah tersebut.

"Ini saya sampaikan, karena Pabrik Kelapa Sawit (PKS) perusahaan itu bersebelahan dengan lahan pertanian masyarakat. Jangan gegara limbah PKS mereka, petani di Kecamatan Bungaraya dirugikan," kata Rusmin kepada media Rabu (17/3/2021).

Apalagi kata politisi NasDem ini, Kecamatan Bungaraya merupakan lumbung padi bagi Kabupaten Siak. Ratusan hektare sawah membentang di daerah tersebut.

"Kalau rusak pula (persawahan) di sana gegara limbah PT TKWL, kan kacau. Ini saya sampaikan, soalnya,  kalau tak salah saya, tahun 2015 silam pernah limbah PKS itu melimpah hingga kena ke pertanian warga. Jadi jangan sempat hal itu terulang lagi," ujarnya.

"Ini saya ingatkan supaya pembuangan limbah pabrik perusahaan jangan dibikin sembarangan. Jangan pula ditutup-tutupi dengan cara menanam enceng gondok di parit penampungan limbah tersebut," kata dia.

Hal senada juga disampaikan oleh Ketua DPRD Siak, Azmi. Politisi Golkar ini menyampaikan agar manejemen perusahaan memperhatikan infrastruktur jalan di daerah tersebut.

Soalnya, mobil tangki berbobot 30 ton milik perusahaan saban hari berlalu-lalang di jalanan milik Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Siak tersebut. Padahal kekuatan jalan di daerah ini hanya berkapasitas 8 ton.

"Kekuatan jalan di Bungaraya kelas III atau kelas C. Mestinya, harus disesuaikan perusahaan. Intinya jalan yang dibikin pemerintah untuk masyarakat. Jadi, karena ada perusahaan beroperasi di sini, jalan ini jangan asal kita pakai saja. Perhatikan juga lah," kata Azmi.

Sebab, lanjut Azmi, kerusakan jalan di wilayah Kecamatan Bungaraya sudah sangat parah. "Parah betul. Setiap tahun diperbaiki memakai duit APBD. Perusahaan terkesan kurang peduli. Jangan gara-gara keberadaan perusahaan di sini, bikin masyarakat makin susah. Semestinya makin senang lah," kata dia.

Laporan: Masroni

Share
Komentar
Copyright © 2012 - 2022 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.Jasa SEO SMM Panel Buy Instagram Verification Instagram Verified