• Home
  • Kilas Global
  • Lebih dari 100 Wanita Muslim Ditampilkan di Sebuah Aplikasi untuk Dilelang
Selasa, 04 Januari 2022 08:15:00

Lebih dari 100 Wanita Muslim Ditampilkan di Sebuah Aplikasi untuk Dilelang

F/kumparan.

LUARNEGERI, - Foto-foto lebih dari 100 wanita Muslim, termasuk aktris terkemuka Shabana Azmi, istri seorang hakim Pengadilan Tinggi Delhi, beberapa jurnalis, aktivis dan politisi ditampilkan di sebuah aplikasi "Bulli Bai" untuk dilelang. Bahkan Peraih Nobel Pakistan Malala Yousafzai tidak luput dari para pelaku di balik aplikasi tersebut.

"Bulli Bai" adalah aplikasi penjual wanita muslim kedua, setelah sebelumnya ada aplikasi "Sulli Deals" Juli lalu, di mana hampir 80 wanita Muslim disiapkan "untuk dijual".

Bulli dan Sulli adalah kata-kata menghina yang digunakan untuk wanita Muslim dalam bahasa gaul lokal. Namun, kali ini bahasa Punjabi digunakan dalam tampilan layar 'Bulli Bai' bersama dengan bahasa Inggris," kata jurnalis Mohammad Zubair, yang bekerja untuk situs pengecekan fakta AltNews, kepada Al Jazeera.

Quratulain Rehbar, seorang jurnalis dari Kashmir yang dikelola India, sebelumnya melaporkan lelang "Sulli Deals" pada Juli tahun lalu. Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia terkejut melihat fotonya di aplikasi. 

Pada 1 Januari, Rehbar terbangun dan melihat dirinya terdaftar untuk "pelelangan online". Fotonya diambil tanpa izin dan diunggah di aplikasi untuk "dijual".

"Ketika saya melihat foto saya, tenggorokan saya terasa berat, lengan saya merinding dan saya mati rasa. Itu mengejutkan dan memalukan," katanya.

Meskipun tidak ada penjualan nyata yang terlibat, aplikasi online, dibuat di situs pengembangan perangkat lunak terbuka milik Microsoft GitHub, menurut Rehbar, hal itu dimaksudkan "untuk merendahkan dan mempermalukan wanita Muslim yang vokal".

Aplikasi itu dihapus pada hari Sabtu, dengan korban mengatakan tampilan visual ekstensi GitHub di "Bulli Bai" sangat mirip dengan yang digunakan oleh "Sulli Deals".

Pada Sabtu malam, lusinan wanita Muslim lainnya mulai memposting keterkejutan dan kemarahan mereka di media sosial setelah melihat foto dan detail mereka di aplikasi. Di antara mereka adalah Ismat Ara, seorang jurnalis di ibu kota, New Delhi.

Ara mengajukan pengaduan pada hari Sabtu kepada Kepolisian Delhi terhadap "orang tak dikenal" karena melecehkan dan menghina wanita Muslim di media sosial "menggunakan gambar yang dipalsukan dalam konteks yang tidak dapat diterima dan cabul".

Rana Ayyub, kolumnis The Washington Post yang berbasis di Mumbai, mengatakan kepada Al Jazeera, Bulli Bai menunjukkan kejahatan rasial di India ke tingkat berbahaya lain di mana wanita Muslim secara virtual dilecehkan, dan dibuat "gratis untuk semua" untuk gerombolan fanatik."

" Lelang wanita dari komunitas minoritas ini menunjukkan degradasi moral India dan nilai-nilai konstitusionalnya." (vva/net).

Share
Berita Terkait
Komentar
Copyright © 2012 - 2022 riauone.com | Berita Nusantara Terkini. All Rights Reserved.Jasa SEO SMM Panel Buy Instagram Verification Instagram Verified